Headlines
Published On:Selasa, 08 Februari 2011
Posted by AchiyaK Deni

Buku yang mengulas tentang perkawinan di minangkabau


Judul: Tata Cara Perkawinan Adat Istiadat Minangkabau
Karangan: Nazif Basir dan Elly Kasim
Penerbit: Elly Kasim Collection 1997
Harga: Rp. 150.000
Pengalaman selama hampir dua puluh tahun dalam usaha mengurus perkawinan orang-orang Minang di Jakarta dan beberapa kota lain di Indonesia, memberanikan seorang Elly Kasim beserta suami menyusun buku ini.
“Setiap kali menghadapi pekerjaan tersebut, kami selalu dihadapkan kepada persoalan dan pertanyaan yang sama dari orang-orang yang punya hajat,” demikian ditulis suami istri ini dalam Prakata Penyusun.

Pertanyaan itu seperti, “bagaimana tata cara perhelatan perkawinan menurut adat Minangkabau itu?”, “Apa saja yang disiapkan dan dilakukan oleh orang-orang yang ingin mengawini anaknya?, “Bagaimana cara melaksanakan malam bainai?”, “Menjemput calon marapulai?” dan lain-lain.

Berbeda dengan daerah-daerah lain seperti Jawa dan Sunda yang sudah membakukan dan membukukan tata cara perkawinan adat mereka, Elly maupun Nazif menilai belum ada rujukan tentang adat tanah kelahiran mereka. Mengingat banyaknya tata cara perkawinan di Sumatera Barat. Bukan saja antar luhak adat dengan luhak adat lainnya, bahkan antara nagari-nagari yang sama dalam satu luhak adat saja berbeda-beda tata caranya. Kondisi inilah yang dianggap sulit untuk bisa menetapkan satu pola yang diharapkan bisa diterima dan diakui oleh semua kelompok adat di Minangkabau.

Seiring perkembangan zaman dimana orang-orang Minang pada merantau, tidak lagi terlalu fanatik untuk bersitegang tentang pelaksanaan tata cara yang lazim menurut kampong asalnya. Tetapi bersifat terbuka, menerima serta melaksanakan tata cara dari nagari dan luhak adat Minang lain yang mereka nilai cukup baik dan menarik untuk dilaksanakan.

Seperti model hiasan kepala pengantin wanita yang disebut suntiang balenggek. Awalnya ini hanya digunakan orang-orang di daerah Padang-Pariaman, ternyata sekarang telah dipakai oleh semua anak daro orang Minang. Acara bainai, yang hanya terdapat pada beberapa daerah tertentu di Sumatera Barat, sekarang telah dilaksanakan untuk mengawali acara perkawinan semua orang Minang.

“Dengan ini kami berkesimpulan, bahwa tata cara perkawinan diluar tata cara wajib menurut Islam yang didalam Adat Minang dikategorikan sebagai adat istiadat teradat, bukanlah sesuatu yang baku dan sakral. Karena orang-orang Minang yang pedoman hidupnya berlandaskan kepada Kitabullah tidak pernah mensakralkan segala apapun yang bersifat duniawi,” katanya.
Buku ini mempunyai jumlah halaman hingga 94. dibagi dalam 16 pokok bahasan. Diantaranya Maresek, Maminang, Mahanta Sirih, Babako-Babaki, Malam Bainai, Manjapuik Marapulai, Penyambutan di rumah Anak Daro, Acara sesudah Akad Nikah sampai Contoh-contoh Pasambahan.

sumber  : http://www.duniawedding.com/

Klik Bintang Untuk Voting Anda
Rating: 4.5
Description: Buku yang mengulas tentang perkawinan di minangkabau
Reviewer: AchiyaK Deni
ItemReviewed: Buku yang mengulas tentang perkawinan di minangkabau


About the Author

Posted by AchiyaK Deni on Selasa, Februari 08, 2011. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

By AchiyaK Deni on Selasa, Februari 08, 2011. Filed under . Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

1 comments for "Buku yang mengulas tentang perkawinan di minangkabau"

  1. bukunya beli dimana ya? masih adakah?

Posting Komentar
Latest Posts :

Hotel

Kuliner

Wisata

Artikel Lainnya » » More on this category » Artikel Lainnya » »

Musik

Tari

Ukiran

Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » »

Top Post

Coment

Adat

Artikel Lainnya»

Budaya

Artikel Lainnya »

Sejarah

Artikel Lainnya »

Tradisi

Artikel Lainnya »

Di Likee "Yaaa.." Kalau Postingan Di sini Sangat Bermanfaat Dan Membantu bagi Anda ..

VISITORNEW POST
PageRank Checker pingoat_13.gif pagerank searchengine optimization Search Engine Genie Promotion Widget ip free counter