Headlines
Published On:Selasa, 11 September 2012
Posted by AchiyaK Deni

Surau Batu Bulan

Surau Batu Bulan, Sjech Isma’il al-Chalidi dan Naskah Kuno

Oleh : Apria Putra
Ditulis berdasarkan perjalanan Ziarah penulis ke Surau Batu Bulan, Senin, 1 Agustus 2011/ 1 Ramadhan 1423 H

Di dataran tinggi yang cukup makmur, Luak nan Bungsu, dilingkupi bukit-bukit hijau dengan pemandangan sesawahan bak permadani terhampar, dilengkapi udara khas tropis yang menyiratkan keakraban alam dengan manusia, berikut jejeran rumah-rumah gadang berbagai ukiran yang tetap tegak tegap mengisyaratkan kehidupan masyarakat Minangkabau yang masih kental, disinilah berdiri sebuah surau tua dengan tonggak-tonggak kayunya yang seakan tak pupus digulung zaman. Itulah surau Batu Bulan, surau lama yang berusia entah berapa abad, namun tetap eksis meski tak sejaya dahulu pastinya.

Surau Batu Bulan, adalah salah satu tonggak sejarah pendidikan Islam yang penting bagi masyarakat Talang Maua. Berpuluh-puluh tahun yang lalu, di surau kayu yang berhawa sejuk itu ramai dikunjungi orang-orang siak (santri dalam istilah Jawa) dari berbagai penjuru negeri di Limapuluh Kota untuk menimba ilmu keislaman kepada ulama terkemuka yang diam berkhitmat disana. Nama ulama itu masih dikenang, meskipun riwayat perjalanannya tak lagi diperdengarkan, dia ialah Sjech Isma’il al-Chalidi (nama ulama ini jangan dikacaukan dengan Syekh Isma’il bin Abdullah, yang wafat sekitar tahun 1850-an, penyebar tarikat Naqsyabandiyah al-Khalidiyah yang terkemuka itu). Penyebutan “al-Chalidi” dibelakang nama beliau merupakan nisbah kepada Tarikat Naqsyabandiyah al-Khalidiyah (menurut gurisan silsilah Maulana Syekh Khalid Kurdi) yang dianut dan diamalkannya. Adapun aktifitas transmisi keilmuan di Surau Batu Bulan, disamping mengajian kitab yang lazim dilakukan di tanah Melayu ini, juga pengajaran amalan Tarikat Naqsyabandiyah melalui aktifitas Suluk (khalwat). Untuk yang terakhir ini, Suluk Naqsyabandi, masih sempat kita merasakan hawa dingin sebagai bekas amalan orang-orang dahulu di dalam surau ini.

Foto: Surau Batu Bulan

Melihat kepada bentuk arsiteknya, niscaya akan terlihat ketidak lazimannya untuk tipikal surau-surau di darek, Limapuluh Kota khususnya, surau Batu Bulan bentuk atap dan gaya persendian tonggak-tonggaknya mirip dengan surau-surau Syathariyah di pesisir Minangkabau. Atapnya bergonjong, seperti rumah gadang, persis gaya atap Surau Syekh Burhanuddin di Tanjuang Medan (Ulakan), tidak sama dengan surau-surau tua lainnya di darek yang mempunyai atap tumpak dan bertingkat-tingkat. Entah ada pengaruh dari pesisir, penyelidikan kita belum memadai untuk mengungkap hal ini. Sebelum pemugaran di era 80-an, bentuk asli bagian dalam surau terdiri dari 3 tingkat hingga ke puncak. Tingkat pertama dipakai untuk shalat dan mengaji, sedangkan untuk tingkat atas dipakai untuk melaksanakan Suluk Tarikat Naqsyabandiyah. Layaknya di surau-surau terkemuka lainnya, makam Syekh Isma’il terletak disebelah Mihrab Surau. Makam terbuat dari adukan semen dan batu kali, keadaannya sudah runtuh dan tampak kurang terawat. Dulu, masih ramai orang-orang berziarah ke pusara Syekh Isma’il, diantaranya ada yang datang dari negeri jauh-jauh, seperti Kampar. Namun kemudian, setelah kaji Naqsyabandiyah telah dipinggirkan, hanya satu dua yang masih setia untuk mengenang ulama yang satu ini.


Pada tahun 1984, Yuwono Sudibyo (arkeolog asal Jogja) bersama Tim, dalam pelaksanaan Tugas Inventarisasi Peninggalan Tradisi Megalitik di kabupaten Limapuluh Kota pernah berkunjung ke Surau Batu Bulan. Pada saat kunjungan, berikut penelitian lapangan inilah dilakukan pemugaran terhadap surau dengan terlebih dahulu melakukan pembongkaran terhadap dinding surau yang hampir rapuh. Pembukaan dinding dilakukan bersama-sama, pada saat itu banyak ditemui naskah-naskah kuno yang sengaja ditaruh dalam lapiras dinding. Naskah tersebut berbagai ukuran, mulai dari yang kecil hingga yang besar dan tebal-tebal. Beberapa barang antikpun sempat ditemui, diantaranya keris-keris usang yang terletak dalam lembar-lembar naskah itu. Konon, sebahagian naskah yang berupa lembaran di bakar anak-anak mengaji, alasan sepelenya karena tak tahu gunanya, mengenai naskah-naskah lainnya, menurut informasi dibawa oleh tim. Keberadaan naskah-naskah ini dibenarkan oleh H. Amirulis Yakun Dt. Majo Indo, tokoh masyarakat Batu Bulan, bahwa dahulu di masa PRRI, banyak naskah-naskah itu sengaja disembunyikan di semak belukar, sedang pemiliknya lari ke hutan, hingga kampung Batu Bulan tak berpenghuni. Ketika kembali, rupanya naskah-naskah itu telah rusak akibat rembesan air. Maka naskah-naskah ini akhirnyapun hanya tinggal cerita.

Foto: Naskah "Minhajut Thalibin", Fiqih Mazhab Syafi'i karya Imam Nawawi yang banyak tersebar di Minangkabau. Naskah yang di foto yaitu Naskah Sijunjung (digitalisasi oleh Apria Putra)

Inilah sekedar riwayat Surau Batu Bulan, sebagai bukti keemasan masa lalu di Minangkabau. Dimasa ulama, kitab dan amalan Tarikat Sufiyah masih dipegang erat; cerminan bagi kita yang lama tenggelam, untuk membangkit batang tarandam di kemudian waktu.


Sumber    :   http://surautuo.blogspot.com

Klik Bintang Untuk Voting Anda
Rating: 4.5
Description: Surau Batu Bulan
Reviewer: AchiyaK Deni
ItemReviewed: Surau Batu Bulan


About the Author

Posted by AchiyaK Deni on Selasa, September 11, 2012. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

By AchiyaK Deni on Selasa, September 11, 2012. Filed under , . Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

Latest Posts :

Hotel

Kuliner

Wisata

Artikel Lainnya » » More on this category » Artikel Lainnya » »

Musik

Tari

Ukiran

Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » »

Top Post

Coment

Adat

Artikel Lainnya»

Budaya

Artikel Lainnya »

Sejarah

Artikel Lainnya »

Tradisi

Artikel Lainnya »

Di Likee "Yaaa.." Kalau Postingan Di sini Sangat Bermanfaat Dan Membantu bagi Anda ..

VISITORNEW POST
PageRank Checker pingoat_13.gif pagerank searchengine optimization Search Engine Genie Promotion Widget ip free counter