Headlines
Published On:Senin, 04 Juni 2012
Posted by AchiyaK Deni

Agama Orang Minang Mayoritas Islam

Masjid Raya Sumatera Barat



Masjid Raya Sumatera Barat
Mesjid Raya Minangkabau di Kota Padang
Kebanyakan orang bila diberitahu bahwa masyarakat Minang merupakan penganut Islam yang kuat merasa bingung karena anggapan mereka ialah sebuah masyarakat yang mengikut sistem saka (matriarchal) akan sering berselisih dengan paham Islam yang lebih patriarkal. Namun sebenarnya, terdapat banyak persamaan di antara paham Islam dan Minangkabau (lebih lagi pada masa kini) sehingga menjadi sulit untuk orang Minang membedakan satu dari yang lain.
Seperti contoh:
  • Paham Islam: Menimba ilmu adalah wajib.
Paham Minangkabau: Anak-anak lelaki mesti meninggalkan rumah mereka untuk tinggal dan belajar di surau (langgar, masjid).
  • Paham Islam: Mengembara adalah diwajibkan untuk mempelajari islam dan mencari ilmu serta menyiarkan agama islam di dunia untuk meningkatkan iman kepada Allah.
Paham Minangkabau: Remaja mesti merantau (meninggalkan kampung halaman) untuk menimba ilmu dan bertemu dengan orang dari berbagai tempat untuk mencapai kekuasaan, dan untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Falsafah merantau juga berarti melatih orang Minang untuk hidup berdikari, karena ketika seorang pemuda Minang berniat merantau meninggalkan kampungnya, dia hanya membawa bekal seadanya.
  • Paham Islam: Tiada wanita yang boleh dipaksa untuk Menikah dengan lelaki yang dia tidak mau Menikah.
Paham Minangkabau: Wanita menentukan dengan siapa yang mereka ingin menikah.
  • Paham Islam: Ibu berhak dihormati 3 kali lebih dari bapak.
Paham Minangkabau: Bundo Kanduang (Ibu yang dituakan) adalah pemimpin/pengambil keputusan di Rumah Gadang.


Ciri-ciri Islam begitu mendalam dalam adat Minang sehingga mereka yang tidak mengamalkan Islam dianggap telah keluar dari masyarakat Minang. Contohnya Samuel Koto – anggota DPR-RI yang non muslim dianggap bukan orang minang, walaupun sebenarnya dia murtad.


Foto-foto Keindahan Mesjid Minangkabau Tempoe Doloe Tidak Kalah Dengan Pura di Bali


Salah satu keuntungan – untuk tidak mengatakan kelebihan – kolonial Belanda ketika menduduki Nusantara (termasuk Minangkabau) adalah arsip yang boleh dikatakan baik dan banyak, setidaknya untuk ukuran zaman itu. Sehingga tidaklah mengherankan apabila sejarah Minangkabau menjadi terselamatkan karena “kerja-kreatif” kolonial ini, mengabadikan event sejarah ataupun tinggalan-tinggalan dalam bentuk-bentuk catatan-text dan photography. Salah satu diantaranya adalah photo-photo masjid/surau Minangkabau yang eksis/memiliki fungsi sosial-kemasyarakatan pada masa-masa tahun 1900-an awal. Photo-photo ini diambil dari J. Bachir yang mendedikasikan dirinya untuk “mengupload” khazanah Minangkabau Tempoe Doeloe dalam bentuk photografy. Dari 20 photo yang diedit, hanya 11 buah photo yang diposting. Sejarah masing-masing masjid yang seharusnya dideskripsikan, masih dalam tahap identifikasi dan penelitian lebih lanjut.

Mesjid Minangkabau nan indah, seandainya saja Gubernur Sumatera Barat, Walikota, Bupati beserta Kepala Dinas Pariwisatanya dan anggota DPRD Sumbar yang sering studi banding atau reses ke Provinsi Bali memiliki ide untuk mengembalikan bentuk dan keindahan mesjid seperti dulu pada saat sekarang secara fisik, menyewa atau melakukan kerjasama antar Pemerintah Propinsi Sumbar dan Bali dengan memperkerjakan pakar taman berasal dari Bali untuk Sumatera Barat, tentunya pariwisata di Sumatera Barat tidak akan kalah dengan Bali dan negara Thailand. Oleh karena bentuk Pura di Bali serta Ukiran Kayu di rumah adat bali dan ukiran kayu di rumah bagonjong tidaklah ada bedanya. Serta keindahan alam di Sumatera Barat yang belum pernah di poles dibanding dengan keindahan alam dibali pun tidaklah ada bedanya jika aparat pemerintah serius untuk mengembangkan pariwisata Sumatera Barat secara profesional.
Minangkabau Perantauan
Minangkabau perantauan merupakan istilah untuk orang Minangkabau yang hidup di luar wilayah Sumatera Barat, Indonesia. Merantau merupakan proses interaksi masyarakat Minangkabau dengan dunia luar. Kegiatan ini merupakan sebuah petualangan pengalaman dan geografi, dengan meninggalkan kampung halaman untuk mengadu nasib di negeri orang. Keluarga yang telah lama mempunyai tradisi merantau, biasanya mempunyai saudara di hampir semua wilayah di Indonesia ,Malaysia dan Mancanegara. Keluarga yang paling kuat dalam mengembangkan tradisi merantau biasanya datang dari keluarga peniaga-pengrajin dan ahli  ilmu agama.
Para perantau biasanya telah pergi merantau sejak usia belasan tahun, baik sebagai peniaga ataupun penuntut ilmu. Bagi sebagian besar masyarakat Minangkabau, merantau merupakan satu cara yang ideal untuk mencapai kematangan dan kekayaan. Dengan merantau tidak hanya harta kekayaan dan ilmu pengetahuan yang didapati, namun juga prestise dan kehormatan individu di tengah-tengah lingkungan adat.
Dari apa yang diperoleh, para perantau biasanya mengantar sebagian hasilnya ke kampung halaman untuk kemudian pekerjanya dalam usaha keluarga, yakni dengan memperluaskan pemilikan sawah, memegang untuk memandu pemprosesan lahan, atau menjemput sawah-sawah yang tergadai. Uang dari para perantau biasanya juga dipergunakan untuk memperbaiki sarana-sarana nagari, seperti masjid, jalan, ataupun pematang sawah. Apalagi sudah trendnya zaman sekarang, perantau membawa sanak familinya untuk bekerja ditempat perantau membuka usaha contohnya rumah makan daerah lain atau di luar negeri pada saat Lebaran.

Jumlah Perantau

Etos merantau orang Minangkabau sangatlah tinggi, bahkan diperkirakan tertinggi di Indonesia. Dari hasil kajian pada tahun 1961 terdapat sekitar 32% orang Minang yang tinggal di luar Sumatera Barat. Kemudian pada tahun 1971 jumlah itu meningkat menjadi 44% . Berdasarkan  tahun 2000, suku Minang yang tinggal di Sumatra Barat berjumlah 3.7 juta orang, dengan jumlah hampir satu perdua orang Minang berada di perantauan. Sejak masa Perang Paderi, mobilitas penghijrahan suku Minangkabau dengan sebagian besar terjadi antara tahun 1958 hingga tahun 1978.

Gelombang Rantau

Merantau pada etnik Minang telah berlangsung cukup lama. Sejarah mencatat penghijrahan pertama berlaku pada abad ke-7, di mana banyak pedagang-pedagang emas yang berasal dari pedalaman Minangkabau melakukan perdagangan di muara Jambi, dan terlibat dalam pembentukan Kerajaan Melayu. Migrasi besar-besaran terjadi pada abad ke-14, di mana banyak keluarga Minang yang berpindah ke pantai timur Sumatera. Mereka mendirikan koloni-koloni perdagangan di Batubara, Pelalawan, hingga melintasi selat ke Penang dan Negeri Sembilan, Malaysia. Bersamaan dengan gelombang penghijrahan ke arah timur, juga terjadi perpindahan masyarakat Minang ke pesisir pantai barat Sumatera. Di sepanjang pesisir ini perantau Minang banyak tinggal di Meulaboh, Aceh tempat keturunan Minang dikenali dengan sebutan Aneuk Jamee, Barus, hingga Bengkulu.Setelah Kesultanan Melayu Melaka jatuh ke tangan Portugis pada tahun 1511, banyak keluarga Minangkabau yang berpindah ke Sulawesi Selatan. Mereka menjadi pendukung Kesultanan Gowa, sebagai peniaga dan administrasi kerajaan serta Penyebar agama islam di Sulawesi. Datuk Makotta bersama isterinya Tuan Sitti, sebagai cikal bakal keluarga Minangkabau di Sulawesi. Gelombang penghijrahan seterusnya terjadi pada abad ke-18, yaitu ketika Minangkabau mendapatkan hak istimewa untuk mendiami kawasan Kerajaan Siak.
Pada masa penjajahan Hindia-Belanda, penghijrahan besar-besaran kembali terjadi pada tahun 1920, ketika perkebunan tembakau di Deli Serdang, Sumatera Timur mulai dibuka. Pada masa kemerdekaan, Minang perantauan banyak mendiami kota-kota besar di Jawa. Pada tahun 1961 jumlah perantau Minang terutama di kota Jakarta meningkat 18.7 kali berbanding dengan tingkat pertambahan penduduk kota itu yang hanya 3.7 kali. Kini Minang perantauan hampir tersebar di seluruh dunia.

Perantauan Intelek

Pada akhir abad ke-18, banyak pelajar Minang yang merantau ke Makkah untuk mendalami agama Islam, antaranya Haji Miskin, Haji Piobang, dan Haji Sumanik. Setibanya di tanah air, mereka menjadi penyokong kuat gerakan Paderi dan pengedaran pemikiran Islam yang murni (pembaharu-pencerah) di seluruh Minangkabau dan Mandailing (Tapanuli Selatan-Sumatera Utara). Gelombang kedua perantauan ke Timur Tengah berlaku pada awal abad ke-20, yang dimotori oleh Abdul Karim Amrullah, Tahir Jalaluddin, Muhammad Jamil Jambek, dan Ahmad Khatib Al-Minangkabawi.
Selain ke Timur Tengah, pelajar Minangkabau juga banyak yang merantau ke Eropa. Mereka antara lain Abdul Rivai, Mohammad Hatta, Sutan Syahrir, Roestam Effendi, dan Nazir Pamuntjak. Intelektual lain, Tan Malaka, hidup mengembara di negara Eropa dan Asia, membina rangkaian pergerakan kemerdekaan Asia. Semua pelajar Minang tersebut, yang merantau ke Eropa sejak akhir abad ke-19, menjadi pejuang kemerdekaan dan pengagas Kemerdekaan Republik Indonesia.

Sebab Merantau

Faktor Budaya

Ada banyak penjelasan terhadap fenomena ini, salah satu penyebabnya ialah sistem kekerabatan matrilineal. Dengan sistem ini, penguasaan harta pusaka dipegang oleh kaum wanita sedangkan hak kaum lelaki dalam hal ini cukup kecil. Selain itu, setelah masa akil baligh para pemuda tidak lagi dapat tidur di rumah orang tuanya, karena rumah hanya diperuntukkan untuk kaum wanita beserta suaminya, dan anak-anak.
Para perantau yang pulang ke kampung halaman, biasanya akan menceritakan pengalaman merantau kepada anak-anak kampung. Daya tarik kehidupan para perantau inilah yang sangat berpengaruh di kalangan masyarakat Minangkabau sewaktu kecil. Siapa pun yang tidak pernah mencoba pergi merantau, maka ia akan selalu diejek-ejek oleh teman-temannya.Hal inilah yang menyebabkan kaum lelaki Minang memilih untuk merantau. Kini wanita Minangkabau pun sudah lazim merantau. Tidak hanya karena alasan ikut suami, tetapi juga kerana ingin berdagang, meniti karier dan melanjutkan pendidikan.
Menurut Rudolf Mrazek, sosiologi Belanda, dua tipologi budaya Minang, yakni dinamisme dan anti-parokialisme melahirkan jiwa merdeka, kosmopolitan, egaliter, dan berpandangan luas, hal ini menyebabkan tertanamnya budaya merantau pada masyarakat Minangkabau.Semangat untuk mengubah nasib dengan mengejar ilmu dan kekayaan, serta pepatah Minang yang mengatakan Ka ratau madang di hulu, babuah babungo alun, marantau bujang dahulu, di rumah paguno balun (lebih baik pergi merantau karena dikampung tidak berguna) mengakibatkan pemuda Minang untuk pergi merantau sedari muda.

Faktor Ekonomi

Penjelasan lain adalah pertumbuhan penduduk yang tidak diiringi dengan bertambahnya sumber daya alam yang dapat diolah. Jika dulu hasil pertanian dan perkebunan, sumber utama tempat mereka hidup boleh menafkahi keluarga, maka kini hasil sumber daya alam yang menjadi pendapatan utama mereka itu tak cukup lagi memberi keputusan untuk memenuhi keperluan bersama, karena harus dibagi dengan beberapa keluarga. Selain itu adalah tumbuhnya kesempatan baru dengan dibukanya daerah perkebunan dan perkotaan. Faktor-faktor inilah yang kemudian mendorong orang Minang pergi merantau mengadu nasib di negeri orang. Untuk trik pertamanya ke tanah rantau, biasanya para perantau menetap terlebih dahulu di rumah saudara yang dianggap sebagai induk semang. Para perantau baru ini biasanya berprofesi sebagai pebisnis kecil (panggaleh).

Merantau Dalam Sastra

Fenomena merantau dalam masyarakat Minangkabau, ternyata sering menjadi sumber inspirasi bagi para pekerja seni, terutama sastrawan. Hamka, dalam novelnya Merantau ke Deli, bercerita tentang pengalaman hidup perantau Minang yang pergi ke Deli dan menikah dengan perempuan Jawa. Novelnya yang lain Tenggelamnya Kapal Van der Wijck juga bercerita tentang kisah anak perantau Minang yang pulang kampung. Di kampung, ia menghadapi kendala oleh masyarakat adat Minang yang merupakan induk bakonya sendiri. Selain novel karya Hamka, novel karya Marah Rusli, Siti Nurbaya dan Salah Asuhannya Abdul Muis juga menceritakan kisah perantau Minang. Dalam novel-novel tersebut, dikisahkan mengenai persinggungan pemuda perantau Minang dengan adat budaya Barat. Novel Negeri 5 Menara karya Ahmad Fuadi, mengisahkan perantau Minang yang belajar di pesantren Jawa dan akhirnya menjadi orang yang berkuasa. Dalam bentuk yang berbeda, lewat karyanya yang berjudul Kemarau, AA Navis mengajak masyarakat Minang untuk membina kampung halamannya yang banyak di tinggal pergi merantau.
Novel yang bercerita tentang perantau Minang tersebut, biasanya terkandung kritikan sosial dari penulis kepada adat budaya Minang yang kolot dan tertinggal. Selain dalam bentuk novel, kisah perantau Minang juga dikisahkan dalam film Merantau karya sutradara Inggris, Gareth Evans.



Sumber       :      http://putrahermanto.wordpress.com/

Klik Bintang Untuk Voting Anda
Rating: 4.5
Description: Agama Orang Minang Mayoritas Islam
Reviewer: AchiyaK Deni
ItemReviewed: Agama Orang Minang Mayoritas Islam


About the Author

Posted by AchiyaK Deni on Senin, Juni 04, 2012. Filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

By AchiyaK Deni on Senin, Juni 04, 2012. Filed under , , , . Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

0 comments for "Agama Orang Minang Mayoritas Islam"

Posting Komentar
Latest Posts :

Hotel

Kuliner

Wisata

Artikel Lainnya » » More on this category » Artikel Lainnya » »

Musik

Tari

Ukiran

Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » »

Top Post

Coment

Adat

Artikel Lainnya»

Budaya

Artikel Lainnya »

Sejarah

Artikel Lainnya »

Tradisi

Artikel Lainnya »

Di Likee "Yaaa.." Kalau Postingan Di sini Sangat Bermanfaat Dan Membantu bagi Anda ..

VISITORNEW POST
PageRank Checker pingoat_13.gif pagerank searchengine optimization Search Engine Genie Promotion Widget ip free counter