Headlines
Published On:Jumat, 18 Maret 2011
Posted by AchiyaK Deni

Pulau Perca disebut Alam Minangkabau

Kata ahli adat setelah Datuk Katumangguangan dan datuak Parapatiah nan Sabatang mendirikan luhak nan tiga dan membagi laras nan dua yaitu koto Piliang dan Bodi Chaniago.
Kira kira 5 tahun kemudian, datanglah seorang nakhoda dari laut membawa seekor kerbau panjang tanduk serta runcing. Ia menetap di bukit Gombak dan memandikan kerbaunya disungai emas. Perahu nakhoda itu ditambatkan di kaki bukit Patah.
Sewaktu bertemu dengan kedua ninik Datuk Katumangguangan dan Datuk Parapatiah nan Sabatang, ia menantang beliau untuk bertaruh mengadu kerbau, jikalau kalah kerbau kami, miliki oleh datuk segala isi perahu kami.
Tantangan nakhoda itu diterima oleh ninik yang berdua orang besar besar: “Baiklah, tetapi beri janji kami selama tujuh hari.”
Dalam tujuh hari bemupakatlah isi luhak nan tiga laras nan dua, lalu dicari se ekor anak kerbau yang sedang kuat menyusu. Dibuat orang topang besi bercabang sembilan dan runcing ujungnya. Besi serampang itu bernama minang.
Setelah sampai tujuh hari, maka semalam-malam hari yang ketujuh anak kerbau tidak dicampur dengan induknya. Setelah hari pagi, tupang besi tadi dipasang di mulut anak kerbau tadi, lalu dibawa ketengah medan yang sudah dihiasi sebagai tempat pertarungan kedua kedua kerbau itu yakni di balai Sidusun. Semua orang laki perempuan tumpah ruah ke medan itu, begitu juga segala isi perahu dan nakhoda tadi keluar membawa kerbau besarnya itu.
Setelah tiba ditengah medan itu, kedua kerbau itu dilepas orang. Sebentar itu juga anak kerbau yang sudah kelaparan berlari kekerbau besaryang dikiranya sebagai induknya untuk menyusu.
Sekali saja anak kerbau itu menyusu, maka larilah kerbau besar itu, keluar perutnya berjurai jurai, lalu matilah kerbau itu.
Melihat kerbaunya sudah mati, nakhoda tadi pergi ke laut dan pulang ke negerinya. Mungkin karena sangat malunya, sangkar ayam tertinggal ditepi sungai, dekat medan mengadu kerbau tadi. Ditempat itu sekarang ada sebuah kampung bernama kampung “Sangkayan”, yang asalnya dari sangkar ayam nakhoda itu.
Sesudah mengadu kerbau itu bermupakatlah segala orang luhak nan tiga laras nan dua memberi nama pulau perca ini dengan nama alam Minangkabau, sampai sekarang tidak berubah rubah.
Cateri Reno sudah, menerka kayu tataran naga pihak.
Menurut bunyi Tambo alam minangkabau, tidak berapa lama setelah mengadu kerbau tadi nakhoda itu kembali lagi dengan membawa kayu tataran naga pihak, dimana ujung dan pangkalnya sama besar, sulit ditebak mana ujung mana pangkalnya.
Dia pun menetapkan bukit gombak, lalu ia masuk kedalam nagari Lima Kaum dan bertemu dengan datu Suri Diraja.
Ia mengajak datuk Suri di Raja berteka teki dengan taruhan limapuluh kati emas. Oleh datuk Suri diraja teka teki itu diterima dengan syarat harus dilaksanakan ditengah medan.
Lalu datuk Suri Diraja menghimpun segala orang yang patut patut, ia pun berkata ” Timbang olehmu akan kayu itu ditengahnya. Mana yang berat itulah pangkalnya dan yang ringan itulah ujungnya”.
Setelah sampai waktunya, maka berdatanganlah segala orang besar besar dan patut patut ke medan yang baik itu, yaitu Dusun Tua namanya. Begitu juga segala isi nagari laki laki perempuan datang bersama sama ke medan itu. Setelah cukup semuanya, bertanya Cateri Reno kepada nakhoda itu :
“Apa maksud tuan datang kemari ?”
Sahut nakhoda itu :
“Kami sengaja datang kemari karena kami dengar disini banyak orang cerdik pandai. Segala orang itulah yang hendak kami jelang. Jika Datuk suka, cobalah datuk terka akan kayu kami ini, mana ujung dan mana pangkalnya.” Sambil mengeluarkan kayu yangia bawa.
“Apabila terterka oleh kami, apa yang akan menjadi hukumnya?” tanya Cateri Reno.
Dijawab oleh nakhoda “Miliki oleh Datuk segala isi perahu kami.”
Setelah taruhan ditampin, maka kayu tataran naga pihak itu diambil oleh Cateri Reno sudah. Tepat ditengah tengah kayu itu di ikatnya dengan tali yang halus dan kuat. Setelah itu ujung tali pengikat itu diangkatnya keatas, kelihatan oleh orang banyak kayu itu berat sebelah. Lalu diterkalah oleh Cateri Reno menunjukkan kepada nakhoda itu, katanya “yang berat itu adalah pangkalnya dan yang ringan adalh ujung kayu itu.”
Nakhoda itu sangat malu atas kekalahannya ini ditinggalkan segala taruhan tadi dan iapun kembali kelaut pulang ke negerinya. Sungai Mas tempat ia menambatkan perahunya diberi nama Kepala Padang Ganting.
Sepeninggal nakhoda tadi, taruhan tadi dibagi oleh orang luhak nan tiga laras nan dua, sebagian kepariangan Padang Panjang, dan sebagian lagi dibagi tiga, sebagian tinggal di lima kaum, sebagian di Sungai Tarab dan sebagian lagi untuk Tanjung Sungayang.
Cateri Reno Sudah Menerka Dua Ekor Burung Yang Serupa
Tidak puas dengan kekalahannya itu, nakhoda kapal balik lagi ke pulau perca dengan membawa dua ekor burung, satu jantan dan lainnya betina. Kedua ekor itu sama rupa bulunya, sama besarnya dan bunyinya pun serupa.
Nakhoda menetap di nagari Tanjung Sungayang dan perahunya ditanbatkannya di Pangkal Bumi disitu pula bertemu kembali dengan Cateri Reno Sudah. Pada kesempatan itu ia kembali mengajak berteka teki.
Cateri Reno Sudah menanyakan apa lagi yang akan diterkanya, dan dijawab oleh nakhoda itu yaitu menerka kedua ekor burung yang dibawanya.
Ada dua ekor burung yang sama rupa dan bangunnya. Terkalah oleh Datuk mana yang jantan dan mana yang betina.”
Menyahut Cateri Reno Sudah : “Kalau begitu kata tuan , teka teki ini kami terima, tetapi harus dilakukan ditengah medan agar dapat disaksikan oleh orang banyak.
Syarat itu diterima oleh nakhoda tadi dan merekapun menetapkan perjanjian kapan teka teki itu dilaksanakan. Sementara itu pergilah orang besar besar dan patut patut menghadap kepada Datuk Suri Diraja dan menceritakan hal itu. Datuk Suri Diraja berkata :
” Beri makan kedua burung itu pada satu tempat, mana yang cepat makannya dan kuat, tandanya burung jantan, sedangkan yang lemah adalah burung betina.”
Setelah tiba waktunya, maka berhinpunlah segala orang di medan yang sudah dihiasi yaitu balai gadang namanya terletak diantara Tanjung dan Sungayang. Setelah itu bertanya lagi Cateri Reno Sudah kepada Nakhoda tadi: Apakah kehendak tuan datang ke negeri kami ini?”
Sahut nakhoda itu: Saya membawa dua ekor burung, cobalah terka oleh datuk mana yang burung jantan mana yang betina”
Setelah itu Cateri Reno Sudah mengambil kedua burung itu, lalu diberinya makan pada suatu tempat yang sempit.
Kedua burung itupun berebut makan sampai berdesak desakan, edar mengedar dan tendang menendang. Tidak lama setelah itu terlihat salah satu keletihan, dan oleh Cateri Reno Sudah ditunjuknya sebagai burung betina dan yang masih kuat ditunjuk sebagai burung Jantan.
Maka kalahlah nakhoda itu sehingga tiada termakan nasi olehnya, setelah itudiambilnya kedua burung tadi, lalu dikurungnya dan dibawanya kembali ke dalam perahunya. Dari sana ia bertolak dan perahu itu ditinggalkan ditepi bukit, dan dia dengan segala anak buahnya pergi menuju ke kampung Minangkabau yaitu kekaki bukit batu patah.
Disana mereka bersumpah untuk tidak kembali lagi ke pulau perca ini, karena orang disini banyak yang pintar cerdik pandai. Setelah itu ia pulang kenegerinya dan tidak pernah muncul lagi ke alam Minangkabau.


sumber : http://sahabatsilat.com/

Klik Bintang Untuk Voting Anda
Rating: 4.5
Description: Pulau Perca disebut Alam Minangkabau
Reviewer: AchiyaK Deni
ItemReviewed: Pulau Perca disebut Alam Minangkabau


About the Author

Posted by AchiyaK Deni on Jumat, Maret 18, 2011. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

By AchiyaK Deni on Jumat, Maret 18, 2011. Filed under . Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

0 comments for "Pulau Perca disebut Alam Minangkabau"

Posting Komentar
Latest Posts :

Hotel

Kuliner

Wisata

Artikel Lainnya » » More on this category » Artikel Lainnya » »

Musik

Tari

Ukiran

Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » » Artikel Lainnya » »

Top Post

Coment

Adat

Artikel Lainnya»

Budaya

Artikel Lainnya »

Sejarah

Artikel Lainnya »

Tradisi

Artikel Lainnya »

Di Likee "Yaaa.." Kalau Postingan Di sini Sangat Bermanfaat Dan Membantu bagi Anda ..

VISITORNEW POST
PageRank Checker pingoat_13.gif pagerank searchengine optimization Search Engine Genie Promotion Widget ip free counter